Tuesday, February 15, 2011

Season of The Witch

Kejadiannya kemaren, bersama Inge, Olin, dan Yuchan, jam setengah 10 malem di peveje. Sayang sekali Dira dan Obi gak bisa ikutan, huhuu T-T.

Filmnya? Bingung nyeritainnya. Di awal film, filmnya kayak film horror. Edan serem banget. Dan karena ini film gw yang usulin, Yuchan bahkan nanya, "Serius ini film pilihan lo bu?".

Yes, gw juga bertanya-tanya kenapa filmnya film horrooorr~ Dx Soalnya pas baca resensi, jujur aja yang kebayang film macem Beowulf gitu.

Gak taunya.....

Tapi horror cuma bertahan sesaat. Visual serem nya emang kenceng banget, tapi ya cuma di awal itu kaget-kagetan ala film serem nya. Untungnya.

Nah, pemeran utamanya kan Nicolas Cage, sebagai Behmen, dia desertir dari Perang Salib yang kecewa gara-gara di perang terakhirnya pasukannya ngebobol benteng kota yang isinya civilian semua. Perempuan, anak-anak, dibunuh-bunuhin semua sama pasukannya. Si Behmen juga gak sengaja ngebunuh ibu-ibu, trauma berat doi, yang akhirnya bikin dia sama Felson jadi desertir.

Di perjalanan pulang mereka mampir di satu-kota-entah-apa-gw-lupa-namanya buat masok persediaan makanan. Tapi ternyata kota ini udh kena wabah ngeri abis yang bikin korbannya mati mengerikan. I really mean it, ngeri abis.

Konon wabah di kota itu gara-gara penyihir wanita yang sementara itu lagi ditahan yang akhirnya harus dibawa ke Kota Severac buat dibaca-bacain mantra biar wabahnya hilang. Walaupun ternyata si penyihir bukan penyihir tapi kira-kira gitu deh ceritanya.

Yang bikin kita semua pusing adalah film ini berasa gonta-ganti genre sepanjang film. Di awal berasa film horor, trus berasa film kolosal, eh di akhir-akhir ada CGI demon, ada semacam zombie pula. Entah berapa kali deh tu gw nanya sama Inge, yang entah kenapa kalo nonton bareng pasti duduk di sebelah gw despite apapun yang pernah terjadi di film-film sebelumnya yang kita tonton bareng, "Nge, ini film apaan sih?".

Yaudalaya, the money has been spent.
Gak usah disesali lebih lanjut, pedih hati.

Asiknya, pulang nonton kemaleman itu, nginep di rumah Dira. Dira nya gak ikut, tapi kita pulangnya ke rumah Dira. Aneh kan? Banget. Sampe rumah Dira juga Dira nya udah tidur. Luar biasa sekali.

Kita harus jalan bareng lagiii~
Nginep dan karaoke battle berisik lagiiii~
And next time, Obi has to be there too with us!!

0 comments:

Post a Comment

 

Template by Best Web Hosting